Menjadi Bodoh

Ini mungkin subjektif dari diri gw pribadi, jadi gabisa dijadikan tolak ukur sebuah kualitas. Kadang kita tau seberapa bagus sebuah universitas kalo kita tau atau pernah merasakan belajar di tempat lain. Baru kemaren ngerasain quiz lagi, quiznya sih simple bikin CRUD. di beberapa praktikum memang diajarkan hal seperti itu, kemudian hal tersebut diujikan di sebuah quiz.

Okei ndak ada yg salah dengan CRUD. waktu kuliah diajarkan sebuah CRUD dalam satu file, dari koneksi, control pemrosesan, kemudian view nya. dibuilt dalam satu file, yg dmana kalo orang baca itu ribet, code nya benar, hanya saja jorok (itu bahasa gw).

Selama kuliah pun,, walau tau. gw gapernah mempermasalahkan, toh mungkin ada rekan rekan yg belum tau. sehingga biasanya gw duduk paling belakang dan memperhatikan :D. Kemudian ujian, disuruh bikin sebuah form yang hasilnya ditampilkan dalam sebuah table. intinya sebuah CRUD lah 😀 , disitu soalnya cuma itu, ga disuruh pake metode apa. Kemudian gw ngoding ga pake standar yg diajarkan. gw pake mini MVC sendiri, bikin interface, controller untuk mengatur program dan model dalam file yg terpisah, bahkan ga lupa gw pake js yg emang udah jadi standar banget sbuah form di jaman RIA ky gini. supaya satu hal, orang yg baca gampang nerusin code nya. intinya bisa langsung ngerti.

Ia, gw bikin serapih mungkin. waktu dikumpulin, dosennya nanya, ko ini file nya banyak banget? saya cuma butuh satu file aja. ini file index.php, susuai yg saya ajarkan kemarin. gw berusaha menjelaskan bahwa ini gw buat modular, belum selesai menjelaskan. Gw dipotong, “saya ga butuh banyak banyak trace nya susah” . dan dia bilang seperti itu tanpa liat dlu koding gw.

Entah gondok atau apa, tapi pikiran jadi justru ngebandingin dengan alamamater gw yg dulu. Inget banget dulu kalo ada pelajaran ngoding, para dosen gapernah komentar dengan cara kita membuat program, yang penting hasil sesuai dengan apa yg diinginkan (Sepengetahuan gw). Pernah waktu itu temen bikin metode yg lebih efisien (CRUD jga), justru diendorse dan dibenarkan. Di almamater dulu juga di suruh bagaimana best approach dalam sebuah metode. Yang justru emang terpakai di dunia kerja, kadang justru koding koding jorok yg tak terbaca itu justru dibuang.

hikmahnya,
kayaknya kuliah sekarang belajar menjadi bodoh kembali 😀

Advertisements