Mahalnya Pengalaman Bag. 1

Taun kemarin, setelah dua taun belajar di perusahaan A. gw mendapatkan kesempatan untuk menjajal lagi ke tingkat yang lebih tinggi. jadi team lead di sebuah startup singapura sebut saja perusahaan B. Keputusan berat sebenernya, karena di perusahaan A gw belajar bagaimana sebuah development itu bekerja, baik dari sisi yang ga bagus, ke sisi yang bagus. Iya disadari atau enggak, proses development yang ada di perusahaan A itu kurang bagus di awalnya. Mungkin karena sedang mencari pola bagaimana menjalankan sebuah proses development yang bener, akhirnya banyak pola yang di uji coba. Bahkan ga jarang baru seminggu ngejalanin pola ini, seminggu kemudian menjalani pola yang lain (saya dulu termasuk yang sering mengeluh soal ini ­čśŤ ).

Seiring berjalannya waktu, masuk senior jago yang justru mengajarkan gw sebuah development yang bener itu kayak gimana. Ketika dia masuk, suasana riset begitu enak, semua diplan dan dioprek teknologinya. Bahkan nggak jarang programmer yang tadinya ngerjain itu itu aja, disuruh riset teknologi baru. dan disuruh pegang hal yang sbenernya belum dipegang. Dulu programmer senior ini enggineer biasa dibawah project manager. Di level teknis, Management sebenernya banyak nerima masukan yang salah kaprah soal teknis dari enggineer yang lebih bisa menyampaikan pendapatnya. Gregetan sebenernya dulu, soalnya pendekatan yang lebih baik dari programmer senior yang keren ini lebih sering mental dan jarang didenger. Tapi dari situ gw belajar di dua sisi. Bagaimana yang baik, dan bagaimana yang buruk. bagi gw komparasi itu hal yang paling nyata dalam belajar.

Skip skip skip, tim yang debawah programmer hebat ini, dari yang tadinya anak ayam, jadi lumayan ningkat skillnya. Ga cuma di backend, tapi dari teknologi mobile tau semua. ga cuma bisa svn, tapi git dan kawan2nya juga lumayan tau. Intinya waktu dia masuk, bukan cuma perusahaan yag terbantu, tapi semua programmer junior itu terbantu mengembangkan skillnya, karena diajarin best approach dari setiap case yang ada. Dari algoritma gimana database yang bagus, koding yang efisien, serta koding mobile yang ga bikin berat dan ringan. Alkisah, para bawahannya ini, termasuk gw (GR) hehe. Mulai dilirik nih sama perusahaan lain, temen gw dilirik perusahaan mobile di bogor, gw dilirik perusahaan singapura. Tawarannya buat jadi teamlead. Temen gw yang lain udah terbang duluan ke sebuah perusahaan yg based nya di sillicon valley. Karena (waktu itu) kondisinya masih berantakan, dan management masih itu2 aja. akhirnya gw mulai tertarik buat gabung sama perusahaan singapura itu.

Gw sama temen gw ngajuin resign secara bersamaan, dan management kaget. Akhirnya mereka merombak cara kerja nya plus menaikan gaji kita berdua. Kemudian programmer yang jago itu jadi PM , yang berarti ngambil kebijakan strategist di soal teknis. Sebenernya itu yg dari dulu gw pengen, Management udah telat banget ngambil keputusannya.

Karena janji adalah janji, dan gw pengen coba tantangan baru untuk nerima hal yang lebih, akhirnya gw cabut menerima tantangan dari perusahaan singapura. Dengan ilmu yang masih seupil.

Bersambung..

Advertisements