Mahalnya Pengalaman bagian dua

Well yah, dipostingan sebelumnya gw bahas soal pengalaman awal2 karir selama dua taun di Bogor. Dari situ gw di rekrut sama salah satu perusahaan Singapura yang operasionalnya di Indonesia. Buat jadi team leader. Sebenernya dulu bukan perkara kemampuan, tapi perkara tantangan. Bisa apa kagak.

Berapa lama gw kuat jadi team lead? cuma 3 minggu lebih sehari. wkwkwk.
Berapa lama gw kerja tiap hari? gw kerja tiap hari dari jam 10 pagi sampe jam 3 pagi, dan jam 5 pagi dibangunin kalo ada trouble.

Di aspek teknis, apa gw mampu mengikuti requirement yang ada? sangat mampu. Ia gw ga bohong, banyak hal disana yang mungkin bisa gw handle seacara teknis. Terus apa kegagalan gw disana.

Buat ukuran enggineer, transisi dari programmer tulen ke lead programmer yang lebih dipaksakan jadi Project Manager dadakan itu bukan perkara gampang. Okeh, gw masih bisa bertahan kalo dihadapkan dengan persoalan algoritma yang agak pelik. Gw masih bisa mencari solusi. Tapi kalo udah di soal sama manage orang, manage kadar semangat team. Itu butuh waktu, sumpah butuh waktu. Teknis algoritma bisa dipelajarin, tapi mimpin team? belajar darimana selain belajar dari lapangan. Pengalaman gw mimpin beberapa enggineer baru sedikit.

Impactnya antara strest tingkat dewa, dan ngaruh ke kondisi badan. Gw ambruk coy, beneran ambruk. Psikis gw juga berantakan. Orang2 terdekat gw sampe bilang, kamu sekarang ko jadi pemarah ya gara2 kerja disana.

akhirnya setelah tiga minggu, gw memutuskan resign, Gw rasa, belum saatnya gw memimpin. dan gw memutuskan untuk istirahat, sebulan.

Lalu apa yang gw pelajari disana?
satu management team, walau gw banyak cerita gagal diatas. Gw sempet nganalisis apa yang seharusnya gw lakuin kalo dapet tantangan serupa.

1. Ga harus semua bisa
Team lead emang harus tau, tapi ga selalu harus ahli di setiap aspek. Justru harus endorse anggota tim dan ngasih kepercayaan lebih, kalo mereka punya solusi yang lebih cerdas. Salah gw. terlalu memikirkan jalan keluarnya sendiri.

2. Beri mereka kebebasan
Ini lagi lagi salah gw, kurang menghargai kebebasan dalam berkreasi dalam code dikarenakan deeadline dan berujung banyak bugs di akhir. Padahal kalo gw mau dengerin mereka, semua mungkin bisa diajak buat solve problem bareng2.

Ia, keliatan banget style mimpin gw masih kayak enggineer yang introvet.
nah itu pengalaman gw di startup itu, pengalaman selanjutnya itu gw ada di salah satu perusahaan Belgia yang ada di Bandung ( masih akan ada lanjutannya )

Advertisements